Teknologi gelombang suara yang dapat meningkatkan jumlah hujan turun

Menurut Ilmuwan, gelombang suara berfrekuensi rendah yang diarahkan ke awan dapat membantu meningkatkan curah hujan dan mengurangi kekeringan di daerah kering.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti dari Universitas Tsinghua di Beijing menembakkan suara ke awan menggunakan frekuensi sekitar 50 herts sebagai suara yang hampir tidak terdengar oleh telinga manusia pada 160 desibel.

Penulis studi Profesor Wang Guangqian mengatakan gelombang suara menstimulus awan dan menggetarkannya. Hal ini mengarah pada kemungkinan lebih besar partikel air bertabrakan dan berkumpul sehingga menciptakan tetesan yang lebih besar dan peluang curah hujan yang lebih besar.

Tim menemukan bahwa ada lebih banyak tetesan air secara signifikan di awan setelah mereka menembakkan perangkat mereka yang sekeras mesin jet yang sedang beroperasi.

Teknologi gelombang suara yang dapat meningkatkan jumlah hujan turun

Wang dan koleganya percaya bahwa teknologi ini dapat membawa tingkat curah hujan yang baru dan lebih besar ke wilayah dunia yang mengalami kekeringan.

Selama percobaan manipulasi cuaca menggunakan teknologi gelombang suara di Dataran Tinggi Tibet pada tahun 2020, mereka mencatat peningkatan curah hujan sebesar 17 persen.

Cina memiliki sekitar 20 triliun ton uap air di atmosfer, tetapi hanya 20 persen yang jatuh sebagai hujan secara alami ke tanah dan dengan kecepatan yang tidak merata di seluruh negeri.

Wang mengatakan jumlah yang turun sebagai hujan di wilayah barat bahkan lebih kecil dari rata-rata nasional sebesar 20 persen, menginspirasi dia dan tim untuk menemukan cara untuk memicu hujan.

Dalam makalah yang diterbitkan di jurnal Scientia Sinica Technologica, tim tersebut mengatakan teknologi energi suara mengubah kondisi fisika awan.

Wang mengatakan bahwa tidak seperti teknologi lain yang dirancang untuk membuat hujan, penelitian ini tidak menghasilkan polusi kimiawi, tidak memerlukan kendaraan udara seperti pesawat atau roket.

Dia mengatakan versi masa depan bahkan dapat dikembangkan untuk dikendalikan dari jarak jauh dengan biaya yang sangat rendah, sehingga membuatnya lebih layak untuk daerah yang lebih terpencil dan tidak dapat diakses.

“Tidak ada polusi kimiawi atau ketergantungan pada kendaraan udara, dan itu dapat dikendalikan dari jarak jauh dengan biaya rendah,” tulis Wang dalam makalahnya.

Menurut sebuah laporan di South China Morning Post, para kritikus mengatakan metode suara dapat merusak satwa liar yang tinggal di daerah tempat ia beroperasi.

Volumenya hampir sama dengan mesin jet yang beroperasi, tetapi kebanyakan manusia tidak akan pernah mendengarnya karena frekuensi suaranya berada di luar jangkauan pendengaran manusia.

Meskipun frekuensi operasinya 50 hingga 160 hertz, tidak terdengar oleh kebanyakan telinga manusia, frekuensi tersebut dapat ditangkap oleh satwa liar dan mengganggu ritme alami mereka.

Wang saat ini menggunakan mesin diesel untuk menghasilkan suara, dan ia mampu memampatkan udara di permukaan laut dan menggunakannya untuk mengeluarkan suara di awan.

Sementara suara meledak pada 160 desibel di permukaan laut pada saat mereka mencapai awan setinggi 3.300 kaki, volumenya turun menjadi 30 desibel karena tekanan yang berkurang.

Mereka menggunakan sinyal radar untuk mengukur tetesan air di dalam awan sebelum dan setelah menembakkan perangkat mereka. Dan meskipun kami tidak memiliki angka mereka mengklaim ada lebih banyak tetesan air yang terbentuk secara signifikan setelah ledakan suara dikirimkan.

Peningkatan tersebut diperkirakan disebabkan oleh partikel yang lebih kecil yang berosilasi dan bergabung menjadi partikel yang lebih besar yang kemudian cukup besar untuk turun sebagai curah hujan.

Dalam radius 1.600 kaki dari generator suara, curah hujan meningkat antara 11 dan 17 persen, menurut Wang dan rekan-rekannya.

“Pemicu dan efek periodik dari gelombang akustik di awan diusulkan sebagai respon kunci dari gangguan atmosfer akustik,” tulis Wang.

“Studi ini penting untuk penelitian lebih lanjut tentang teknologi interferensi atmosfer berdasarkan gelombang suara kuat frekuensi rendah.”

Namun, tidak semua orang percaya dengan temuan tersebut.

Berbicara secara anonim kepada South China Morning Post, seorang peneliti dari Akademi Ilmu Pengetahuan China mengatakan eksperimen tersebut perlu direplikasi berkali-kali untuk mengumpulkan data.

Orang tersebut mengatakan tidak ada bukti nyata untuk mendukung gagasan bahwa curah hujan terkait dengan suara, menambahkan bahwa subjeknya lebih banyak mitos daripada sains.

Berita Penuh : https://beritabaru.co/teknologi-gelombang-suara-yang-dapat-meningkatkan-curah-hujan/

BACA JUGA : 28 tahun lahir 14 anak lelaki, impian lahir anak perempuan akhirnya termakbul

Artikel ini disiarkan pada 06/10/2021

CATEGORIES

COMMENTS

Wordpress (0)